JTR mengalu-alukan tuan puan untuk membaca tulisan dalam blog ini bagi manfaat tuan puan

Rabu, 13 Oktober 2010

Haji: Menjaga Ketulenan Dari Diselaputi Khurafat

Posted by Abu Hannan On 11:11:00 PTG 6 comments



Segala puji bagi Allah s.w.t, dengan rahmat dan limpahNya, kita sudah pun melepasi bulan ujian dan rahmat Ramadhan, diikuti bulan kemenangan Syawal dan tidak lama lagi kita akan memasuki satu lagi bulan Islam iaitu Zulhijjah. Bulan Zulhijjah mempunyai peristiwa istimewa di dalam Islam kerana kita sebagai muslim difardhukan untuk menunaikan haji ke Makkah­­ - bagi yang berkemampuan- dan juga ibadah qurban.

وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا

Maksudnya: “mengerjakan haji adalah kewajipan manusia terhadap Allah, iaitu (bagi) orang yang mampu  mengadakan perjalanan ke Baitullah.” (ali-Imran : 97)


Namun apa yang saya ingin tekankan adalah mengenai beberapa salah faham dan kepercayaan karut di dalam melaksanakan ibadah haji. Salah faham ini terjadi kerana generasi terdahulu telah melakukan perkara-perkara yang akhirnya generasi terkemudian mempercayai ianya sebahagian daripada perlaksanaan haji.

NIAT SAHAJA TIDAK MENCUKUPI

Imam Bukhari sewaktu menyiapkan kitab sahih bukhari, beliau telah menyediakan satu tajuk khas di dalam kitab sahihnya iaitu العلم قبل القول والعمل . Ini menggambarkan kita bahawa pentingnya mempelajari ilmu sebelum melakukan sesuatu perkara terutamanya hal-hal yang berkaitan ibadah. Begitu juga di dalam ibadah haji agar amalan kita tidak bercanggah dengan apa yang telah dibawa dan dilakukan Rasulullah s.a.w serta memperoleh haji yang mabrur disisi Allah s.w.t.

Perlu difahami bahawa setiap perkara berkaitan dengan ibadah yang melibatkan pahala dan dosa haruslah bersandarkan dalil daripada al-Quran dan sunnah nabi s.a.w. Mudah sahaja sifirnya. Jika ibadah itu tiada di dalam kitab wahyu al-Quran atau terbit dari mulut serta perbuatan baginda s.a.w, maka ianya TIDAK dibolehkan. Noktah. “Tetapi mengapa tidak boleh?” Jawapannya kerana, siapa lagi yang mampu untuk menjamin kita akan memperoleh pahala selain nabi s.a.w. Siapa lagi yang mengetahui jika kita melakukan ‘hal ini’, maka kita akan mendapat pahala ‘seperti ini’ melainkan nabi s.a.w. 

 “Tapi apa salahnya, niat saya baik, apa yang saya buat ini juga baik jika difikir pada logik akal.” Ya, slogan yang baik tetapi kaedah yang salah. Niat semata-mata bukanlah alasan untuk kita melakukan sesuatu dengan sesuka hati. Baiklah, jika seorang peragut meragut beg tangan seorang nenek tua di simpang jalan dengan alasan mahu menyara kehidupan, adakah kita menghalalkan tindakan peragut itu? Walaupun nenek tua itu mengalami kecederaan. Begitu juga bagaimana jika seorang ibu yang terdesak terpaksa menggadai maruahnya demi memberi rezeki buat anak-anaknya, apakah kita mengharuskannya dengan sebab niatnya yang baik? 

Maka yang salah tetap salah. Walaupun niatnya baik. Samalah seperti perkara ibadah di dalam Islam.
Ibn Qayyim al-Jawziyyah berkata: 

الأًصلُ فِي العِبَادَاتِ البَطْلاَن إِلاَّ مَا شَرعَهُ اللَّه وَرَسُولَه
“Asal hukum di dalam ibadat adalah batal melainkan apa yang disyariatkan oleh Allah dan rasul-Nya”. [Ahkam Ahli al-Dhimmah]

 Apa yang ingin saya jelaskan, adalah betapa pentingnya agama ini dibina (tertegak) di atas dalil. Sesiapa sahaja yang berbicara tentang agama, sehebat mana dia, mintalah dikemukakan dalil syarak. Agar agama tidak menjadi jualan murah yang diberi lesen kepada sesiapa sahaja untuk mewakili Allah dan Rasul-Nya tanpa bukti.
مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ
“Sesiapa sahaja yang berdusta ke atasku dengan sengaja, maka dia telah menempah tempatnya dalam neraka”. (Riwayat Muslim)

KEBIASAAN MASYARAKAT

Justeru, saya akan menyenaraikan beberapa salah faham masyarakat yang dianggap mereka sebahagian daripada sunnah dalam melaksanakan ibadah haji.

1.                  Mengadakan majlis bacaan berzanji, tahlil dan yasin, kenduri arwah, doa selamat atau mengadakan majlis zikir-zikir tertentu. Sama ada sebelum berangkat ke Makkah atau setelah pulang dari mengerjakan haji. Hal ini sememangnya tiada nas yang menganjurkannya kerana Rasulullah s.a.w dan sahabat tidak pernah mengadakan kenduri arwah, berzanji dan selainnya.

2.                  Berhutang, meminjam wang atau bergadai untuk menunaikan haji. Perbuatan ini dilarang dalam syarak kerana salah satu daripada syarat wajib haji adalah berkemampuan. Berkemampuan juga dimaksudkan dengan mampu dari segi harta. Allah s.w.t berfirman:

وَلِلَّهِ عَلَى النَّاسِ حِجُّ الْبَيْتِ مَنِ اسْتَطَاعَ إِلَيْهِ سَبِيلًا
Maksudnya: “Dan Allah mewajibkan manusia mengerjakan ibadat haji dengan mengunjungi Baitullah iaitu sesiapa yang mampu sampai kepada-Nya.” (al-Imran : 97)

3.                  Melaungkan azan sebelum berangkat atau sebelum menaiki kenderaan atau sesudah berangkat (setelah menaiki kenderaan). Tidak terkecuali juga azan di lapangan terbang! Ini memang menjadi adat bagi setengah masyarakat terutama bagi mereka yang sudah lama menunggu untuk berangkat ke tanah suci Makkah.

4.                  Mengiringi keberangkatan jemaah haji ke lapangan terbang dengan bacaan al-Quran atau dengan zikir-zikir yang khusus.

5.                  Ada yang menganggap bahawa jika seseorang yang hendak pergi haji itu sudah berada dalam kenderaan, dia tidak boleh berpatah balik jika ada barang yang tertinggal. Nanti kononnya akan mati di Makkah atau Madinah dan tidak pulang ke rumah lagi. Hal ini sememangnya bercanggah dengan sabda Nabi s.a.w yang menganjurkan umatnya agar meninggal dunia di sana.

عَنْ ابْنِ عُمَرَ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ اسْتَطَاعَ أَنْ يَمُوتَ بِالْمَدِينَةِ فَلْيَمُتْ بِهَا فَإِنِّي أَشْفَعُ لِمَنْ يَمُوتُ بِهَا

Daripada Ibnu Umar berkata, Rasulullah sallallahu alaih wasallam bersabda: “Sesiapa yang mampu untuk mati di Madinah, maka matilah (di Madinah). Sesungguhnya aku akan memberi syafaat untuk mereka yang mati (di Madinah).”
(Riwayat Tirmizi. Kata Sheikh Albani: hadis ini sahih)

6.                  Menerima amanah dari orang yang belum mengerjakan haji supaya diserukan namanya di Kaabah agar memperolehi seruan dari Allah s.w.t. Perkara ini juga bertentangan kerana mereka yang bertuah melaksanakan haji di tanah suci adalah tetamu-tetamu Allah s.w.t. Apa yang dibolehkan adalah berdoa, bukan diseru nama-nama mereka.

7.                  Melarang jemaah lain daripada menggaru kulit yang gatal kerana bimbang bulu atau rambut akan gugur. Menurut Syeikhul Islam Ibn Taimiyah di dalam Majmuk Fatawa: “Tidak mengapa bagi orang yang sedang berihram, menggaru anggota tubuhnya (termasuk rambut kepala), begitu juga gugur beberapa helai rambutnya ketika mandi.” Berdasarkan hadis dari Ummu Alqamah bin Alqamah:

عَنْ عَلْقَمَةَ بْنِ أَبِي عَلْقَمَةَ عَنْ أُمِّهِ أَنَّهَا قَالَتْ سَمِعْتُ عَائِشَةَ زَوْجَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تُسْأَلُ عَنْ الْمُحْرِمِ أَيَحُكُّ جَسَدَهُ؟ فَقَالَتْ: "نَعَمْ فَلْيَحْكُكْهُ وَلْيَشْدُدْ وَلَوْ رُبِطَتْ يَدَايَ وَلَمْ أَجِدْ إِلَّا رِجْلَيَّ لَحَكَكْتُ"

“Daripada Alqamah bin Abi Alqamah daripada ibunya, Sesungguhnya aku mendengar Aisyah isteri Nabi sallallahu alaih wasallam ditanya tentang orang yang sedang berihram, apakah orang yang sedang berihram boleh menggaru badannya? Dia berkata: Ya, aku menggarunya. Sekiranya tangan aku diikat dan aku merasa gatal pada kakiku, maka aku akan menggarunya.”( Riwayat Malik)
           
8.                  Berdoa dengan suara yang lantang, beramai-ramai dan menggunakan pembesar suara. Hal ini sememangnya bertentangan dengan firman Allah subhanahu wa taala:

وَاذْكُرْ رَبَّكَ فِي نَفْسِكَ تَضَرُّعًا وَخِيفَةً وَدُونَ الْجَهْرِ مِنَ الْقَوْلِ

Maksudnya: “Dan sebutlah serta ingatlah akan Tuhanmu dalam hatimu, dengan merendah diri serta dengan perasaan takut (melanggar perintahNya), dan dengan tidak pula menyaringkan suara.” 
(Surah Al-A’raf : 205)

9.                  Memulakan tawaf sebelum Hajar Aswad dengan alasan untuk berhati-hati agar tidak terlebih dari Hajar Aswad. Sedangkan yang wajib adalah dimulai dari Hajar Aswad.

10.              ‘Raml’ (berjalan cepat) di semua pusingan kerana ingin segera mengerjakan Sa’i. Sedangkan Nabi s.a.w hanya melakukan ramal pada tiga pusingan yang pertama sahaja.

11.              Ada yang semasa tawaf cuba mengoyak kelambu (Kiswah) Kaabah kononnya untuk disimpan kerana ada keajaibannya. Mereka lupa kelambu tersebut adalah tenunan zaman sekarang yang selalu ditukar ganti. Kilangnya di Makkah dengan pelbagai peralatan canggih. Mengoyak kelambu bererti memusnah harta awam dan mencuri. Apakah jenis keberkatan yang mereka harapkan dari barangan curi dan khianat? Ada juga yang membelinya di kilang membuat kiswah semasa menziarahi tempat tersebut. Para jemaah sanggup membeli cebisan kain tersebut dengan harga yang mahal kerana semata-mata menganggap ianya pembawa tuah. Ini semua kepercayaan yang karut dan khurafat. Juga dikaitkan berkat kerana kiswah itu menutupi Kaabah. Perlu diketahui, bahawasanya sejak pembinaan pertama Kaabah oleh Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail, Kaabah telah pun mengalami beberapa kali runtuhan dan dibina semula disebabkan banjir. Oleh itu, batu binaan Kaabah pada masa kini bukan lagi batu binaan yang asal untuk diharapkan berkat darinya. Ianya tidak lain hanya akan membawa kepada kesyirikan. Cuba lihat link ini, ini merupakan contoh seruan khurafat dan berbahaya.

12.                 Bertolak-tolakan untuk mencapai Hajar Aswad agar dapat menciumnya sehingga boleh menyebabkan kecederaan dan kesakitan pada jemaah yang lain. Maka terjadilah pukul-memukul dan caci-mencaci sesama jemaah. Walhal mereka sedang berada di dalam Masjidil Haram.

عَنْ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ
 قَالَ لَهُ: يَا عُمَرُ! إِنَّكَ رَجُلٌ قَوِيٌّ لا تُزَاحِمْ عَلَى الْحَجَرِ فَتُؤْذِيَ
 الضَّعِيفَ إِنْ وَجَدْتَ خَلْوَةً فَاسْتَلِمْهُ وَإِلا فَاسْتَقْبِلْهُ فَهَلِّلْ وَكَبِّرْ

Daripada Umar radiallahu anhu, sesungguhnya Nabi sallallahu alaih wasallam bersabda, “Wahai Umar! Sesungguhnya engkau seorang lelaki yang gagah, janganlah engkau berebut-rebut dan mendesak atas Hajar Aswad sehingga menyakiti yang lemah. Jika engkau mendapati ruang maka sapulah olehmu akan dia (Hajar Aswad) dan jika tidak dapat, bacalah tahlil dan takbir. (Riwayat Ahmad)

13.                  Mempercayai sesungguhnya Hajar Aswad mampu memberikan manfaat dan mempunyai barakah. Perlu diingati bahawa manfaat dan mudarat hanya dari Allah subhanahu wa taala. Umar bin Khatab radiallahu anhu berkata:

إِنِّي أَعْلَمُ أَنَّكَ حَجَرٌ لا تَضُرُّ وَلا تَنْفَعُ وَلَوْلا أَنِّي رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يُقَبِّلُكَ مَا قَبَّلْتُكَ

Maksud: “Sesungguhnya aku pasti bahawa kamu hanya sekadar batu biasa yang tidak mendatangkan mudarat dan manfaat. Seandainya aku tidak melihat Nabi sallallahu alaih wasallam menciummu, tentu aku tidak akan menciummu.”
(Riwayat Bukhari)

14.                  Mencium rukun Yamani juga merupakan satu kesalahan dan penambahan dalam ibadah kerana rukun Yamani hanya perlu disentuh dengan tangan tanpa dicium.

15.                  Idhtiba’ sejak pertama menggunakan pakaian ihram sehingga selesai melaksanakan manasik haji. Idhtiba’ dilakukan semasa mengerjakan tawaf sahaja. Begitulah mengikut sunnah.

16.                  Berjalan cepat sewaktu sa’i antara Safa dan Marwah di semua pusingan. Adalah menurut sunnah dengan berjalan cepat dilakukan di kedua-dua tanda hijau sahaja.

17.                  Wanita juga berjalan cepat semasa sa’i sedangkan ianya hanya dikhususkan kepada lelaki sahaja.

18.                  Ada sebahagian jemaah yang pergi meninggalkan Arafah sebelum terbenam matahari. Hal ini bertentangan dengan sunnah Rasulullah s.a.w yang melakukan wuquf di Arafah sehingga matahari terbenam dengan sempurna.

19.                  Jemaah haji berebut-rebut untuk mendaki Bukit Rahmah (bukit Arafah) dan ingin sampai ke puncaknya sehingga boleh mendatangkan kemudaratan kepada dirinya dan juga kepada para jemaah yang lain. Sedangkan hal ini tidak disyariatkan kerana seluruh padang Arafah adalah tempat berwuquf. Begitu juga tidak digalakkan kepada jemaah wanita kerana dibimbangi akan bersentuhan dan bergeseran dengan jemaah lelaki.

20.                  Kebanyakan jemaah menganggap bahawa Bukit Rahmah adalah tempat untuk mendapatkan jodoh atau mengeratkan hubungan suami dan isteri. Mereka akan berdoa dan menulis di tembok nama pasangan masing-masing. Ini semua adalah kepercayaan yang karut dan tiada sumber atau dalil dari al-Quran mahupun hadis.

21.              Sebahagian jemaah pula apabila tiba di Muzdalifah, mereka akan mengutip batu-batu kecil untuk dilontar kerana beranggapan ianya wajib untuk mengambil batu di Muzdalifah. Sedangkan yang benar adalah dibolehkan mengambil batu-batu itu di seluruh tempat di tanah haram.

22.              Ketika melontar jamrah, kebanyakan jemaah mengganggap mereka sedang melontar pada syaitan. Oleh itu, mereka melontarnya dengan penuh kemarahan disertai dengan caci maki terhadapnya. Padahal melontar jamrah itu telah disyariatkan oleh Allah s.w.t tanpa kita ketahui sebab dan mengapa ia dilakukan, sama seperti solat subuh dua rakaat dan zohor empat rakaat. Hal ini kerana ianya telah pun disyariatkan tanpa perlu kita mengetahui sebabnya sebagai tanda kita beriman dengan apa yang telah dibawakan oleh Rasulullah s.a.w.

23.              Ada juga sebilangan mereka yang melontar jamrah menggunakan batu yang besar, kasut atau dengan kayu. Perbuatan ini termasuklah dalam berlebih-lebihan dalam agama yang dilarang Nabi s.a.w.

24.              Untuk menghindari kesesakan dan kesukaran, ada segelintir jemaah yang mewakilkan orang lain untuk melontar bagi pihaknya sedangkan dia sendiri mampu. Hal ini dibolehkan jika dia sendiri tidak mampu, kerana sakit dan lain-lain. Tetapi sekiranya berkemampuan, hendaklah melakukannya sendiri tanpa mewakilkan sesiapa.

25.              Apabila selesai melakukan tawaf wada’, ada jemaah yang keluar dari Masjid al-Haram dengan berjalan secara berundur sambil menghadapkan muka ke Kaabah. Ada juga yang melambai-lambai ke arah Kaabah sebagai tanda selamat tinggal. Mereka mengganggap yang demikian itu merupakan penghormatan terhadap Kaabah. Perbuatan ini bid’ah dan tidak ada dalilnya dalam agama.

26.              Mengusap dinding, meratap di pagar maqam Nabi s.a.w dengan harapan akan mendapat keberkatan adalah termasuk dalam bid’ah yang mungkar. Ada juga yang mengganggap ianya dapat mendekatkan diri kepada Rasulullah s.a.w dan hal ini boleh jatuh kepada syirik.

27.              Memohon kepada Nabi s.a.w dan bertawassul kepadanya agar baginda memenuhi hajat mereka, menghilangkan kesusahan, menyembuhkan penyakit, melepaskan diri mereka dari kesusahan atau memohon syafaat dan sebagainya. Perkara ini boleh menjejaskan aqidah kerana meminta-minta daripada orang yang telah mati adalah perbuatan yang syirik kepada Allah s.w.t.

28.              Mengutamakan berdoa dekat kubur Nabi s.a.w sambil menghadap ke arahnya dengan mengangkat kedua-dua belah tangan sebagaimana yang dilakukan oleh sebahagian penziarah adalah termasuk bid’ah yang diada-adakan.

29.              Mendaki ke gunung Uhud dan gua Hira’ serta gua Thaur di Makkah. Kemudian membaca pelbagai doa yang tidak ada nas yang menyuruhnya dari al-Quran ataupun hadis. Ini adalah bid’ah yang direka-reka. Namun begitu, tidak salah untuk menziarah jika bertujuan untuk mengambil iktibar terhadap perjuangan Rasulullah s.a.w.

30.              Kebanyakan jemaah beranggapan sunat untuk melakukan umrah banyak kali semasa berada di Makkah. Mereka percaya dengan keluar melakukan umrah sebanyak tujuh kali, mereka akan memperolehi pahala bersamaan dengan ‘haji kecil’. Perkara ini sememangnya tiada nas yang menganjurkannya sebagaimana kata al-Sheikh Abdul Aziz Bin Abdullah Bin Baz r.h:
“Tidak ada satu dalil pun yang mensyariatkan agar mengerjakan umrah berulang kali selepas selesai mengerjakan haji dengan keluar untuk berihram ke Tana’im, Ji’raanah atau yang lain, sebagaimana yang dilakukan oleh sebahagian orang”.

Demikianlah beberapa perkara yang sering dilakukan jemaah semasa melakukan ibadah haji dan umrah. Hal ini bukan sahaja boleh menjejaskan ibadah haji, malah melibatkan perkara yang berkaitan dengan aqidah apabila menganggap perkara yang ditokok tambah itu sebahagian daripada sunnah dan dilihat sebagai perkara yang baik. Perlulah diingat, sekiranya ibadat itu baik, pastilah para sahabat dan generasi sahabat melakukannya terlebih dahulu. Nabi s.a.w bersabda:
مَنْ عَمِلَ عَمَلا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ
Bermaksud: “Barangsiapa yang mengerjakan suatu pekerjaan yang tidak pernah kami mengamalkannya maka ia adalah tertolak”. (Bukhari dan Muslim)

Seharusnya majlis agama mahupun agensi tabung haji, perlulah memainkan peranan penting dalam menerangkan kepada masyarakat betapa pentingnya melaksanakan ibadah haji dan umrah selari dengan petunjuk al-Quran dan sunnah. Tetapi malangnya, golongan berkelulusan agama sendiri yang mencanangkan dan memperbolehkan perkara-perkara sebegini dilakukan. Hasilnya, masyarakat yang jahil ini akan menyandarkan bulat-bulat amalan dan kepercayaan mereka kepada apa yang dinyatakan oleh ‘ustaz’ mereka. Sehingga mereka menyangka bahawa asal sahaja orang yang mempelajari agama, pastilah faqih di dalam hukum hakam agama lalu mempercayai ‘fatwa-fatwa karut’ yang dikatakan mereka. Walhal Islam bukanlah seperti cerita hikayat yang boleh ditokok-tambah di dalamnya mengikut citarasa sendiri. Tetapi Islam merupakan agama wahyu dari Allah s.w.t. Maka beramanahlah dalam menyampaikan risalah tauhid ini. Agar ketulenan agama itu dapat terus dijaga.

Ditulis oleh: Nur Sulaiman Zolkapli (krew JTR)
Kuliah Fiqh & Usul Fiqh, Universiti Al al-Bayt. Jordan.

6 Komen:

hal yang sama terjadi pada banyak jemaah asal indonesia....

ni ada copy paste tulisan Dr.Mohd Asri ni..
http://drmaza.com/home/?p=1262#more-1262

Tulisan Dr.MAZA antara salah satu rujukan penulis utk artikel ini. Kita cuba mengambil ilmu yg bermanfaat darinya. Begitu juga pada 30 point itu diambil dari rujukan yg berbeza.

ish3... dalilnya apa? nabi tak buat?
ini bukan dalil

مَنْ عَمِلَ عَمَلا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ
Bermaksud: “Barangsiapa yang mengerjakan suatu pekerjaan yang tidak pernah kami mengamalkannya maka ia adalah tertolak”. (Bukhari dan Muslim).Jangan kita mengaku muslim tapi menolak hadis nabi yang sahih.

Al-Imam Ahmad rahimahullahu mengatakan:

“Pokok-pokok ajaran As-Sunnah menurut kami adalah: berpegang teguh di atas metode para sahabat Rasul Shallallahu ‘alaihi wa sallam, mengikuti mereka, dan meninggalkan bid’ah. Dan setiap bid’ah adalah sesat. Dan meninggalkan pertengkaran serta duduk bersama pengekor hawa nafsu, juga meninggalkan dialog dan berdebat serta bertengkar dalam agama ini.”

(Syarh Al-Lalika`i, 1/156, Mauqif Ahlis Sunnah, Ar-Ruhaili 2/591)

Catat Ulasan

Pada pendapat anda?

Perjalanan

Tembusi Petra, Jordan Slideshow: BenTaleb’s trip was created by TripAdvisor. Create a free slideshow with music from your travel photos.
Sabda Baginda SAW ; "Ketahuilah ia (Dajjal) berada di laut Syam atau laut Yaman.. akan datang dari arah timur (lalu menunjukkan dengan tangan baginda).."[Riwayat Muslim]. Daripada Abi Bakr al-Siddiq r.a, sabda Baginda SAW, "Dajjal akan muncul ke bumi dari arah timur bernama KHURASAN." [Riwayat al-Tirmizi]. Daripada Anas bin Malik r.a, sabda Baginda SAW, "Dajjal akan keluar dari kota Yahudi ISFAHAN (Khurasan, IRAN) bersama 70,000 penduduk ISFAHAN". [Fath al-Rabbani Tartib Musnad Ahmad. Ibn Hajar berkata : "Sahih"]. Ibn Kathir berkata, Dajal pada mulanya akan muncul dari ISFAHAN dari sebuah kota Yahudi [al-Nihayah fi al-Fitan wa al-Malahim]. ISFAHAN adalah sebuah bandar terbesar YAHUDI di Iran dan pusat loji nuklear Iran pada masa kini.