JTR menyeru pemuda-pemuda agar percepatkan mendaftar sebagai pemilih, jangan sia-siakan masa hadapan negara kita

Selasa, 25 Oktober 2011

E-Code Lemak Babi; Mahasiswa pun tertipu

Posted by Abu Hannan On 8:46:00 PG 9 comments


PENDAHULUAN

Apabila kita terima apa-apa maklumat menerusi internet, sepatutnya lakukan sedikit-sebanyak kajian terlebih dahulu untuk mempastikan sejauh manakah kebenaran maklumat tersebut. Ada kalanya maklumat yang kita sangka bagus itu rupa-rupanya dicipta oleh musuh-musuh Islam. Mereka sengaja melakukan hal itu untuk merosakkan akidah umat Islam, mempersenda-sendakan umat Islam, memecah-belahkan umat Islam dsb.

Pada kali ini saya kongsikan pendedahan bahawa berita yang kononnya ditulis oleh Dr M Amjad Khan bertajuk E-CODE BABI adalah PALSU. Selamat membaca, semoga bermanfaat:

LATARBELAKANG BERITA PALSU MENGENAI KODE BABI

Ia bermula sekitar tahun 2009. Pada asalnya berita palsu ini ditulis dalam bahasa Inggeris, kemudian ada pihak yang telah menterjemahkan berita palsu itu ke bahasa Melayu dan meletakkannya di laman web mereka dan juga di Facebook dll. Saya telah cuba selidik laman manakah (antara) yang mula menyiarkan berita palsu itu, lalu bertemu satu laman yang dikendalikan oleh seorang yang bernama Yasir Imran Mirza. Alamatnya seperti berikut:

http://yasirimran.wordpress.com/2009/01/04/pig-fat-by-dr-m-amjad-khan/

Beliau telah diselar oleh ramai pembaca Muslim yang telah membuat carian di sekitar internet untuk mencari siapakah dia Dr M Amjad Khan yang kononnya menulis "kajian kode lemak babi" itu, tapi nampaknya Dr Amjad Khan tidak wujud. Nama itu didapati merujuk kepada seorang pelakon India (kemudian diletakkan Dr). Malah, Dr M Liaqat (PhD Food Biochemistry) MA CONSULTING yang kononnya menjadi rakan Dr M Amjad Khan juga tidak wujud. Medical Research Institute United States yang kononnya tempat Dr M Amjad Khan bertugas juga tidak wujud. Yang wujud ialah U.S. Army Medical Research Institute. Ringkasnya, tidak ada sumber sah yang boleh disandarkan atau dipertanggugjawabkan.

Para pembaca laman itu menegur Yasir Imran Mirza, bahawa tindakan beliau kongsikan berita palsu adalah berdosa dan dilarang oleh Islam, namun nampaknya beliau berdegil dan terus memaparkan berita palsu itu hingga ke hari Nota ini saya tulis.

E-CODE YANG DIBERI ADALAH MELESET

Selain dari penulisnya didapati tidak wujud, E-CODE yang diberikan oleh "Dr M Amjad Khan" itu juga tidak betul. Ia mengharamkan kebanyakan E-CODE yang telah dikenalpasti halal. Dari seluruh E-CODE yang diberikan oleh "Dr M Amjad Khan" itu, hanya sedkit saja E-CODE yang dikenalpasti haram. Saya fikir tidak perlulah diperincikan E-CODE dan maknanya memadailah saya kongsikan pautannya. Saudara-saudara bolehlah mencari laman-laman yang lain untuk mendapatkan maklumat lanjut mengenai status halal, selain dari pautan yang saya berikan ini:

(1) Untuk Mengetahui Maksud E-CODE:

(2) Untuk Semak Status Halal E-CODE:

KESIMPULAN

Umat Islam perlulah berhati-hati. Dalam keghairahan untuk kongsikan maklumat sesama kita, hendaklah pastikan terlebih dahulu kesahihan berita tersebut. Ada juga golongan yang berpendapat bahawa "tujuannya baik" maka "itu tidak mengapa". Ini adalah cara berfikir yang bahaya kerana ia akan menyebabkan banyak kerosakan kepada umat Islam di zaman yang banyak fitnah ini.

Kerana itu, jika sesuatu berita yang baru diterima tidak dapat dipastikan kesahihannya, maka sebaik-baiknya janganlah disebarkan. Walaupun pada zahirnya ia nampak menarik, mungkin ia adalah "jerat" yang bakal memerangkap umat Islam itu sendiri. Banyak surat-surat berantai, e-mel berantai dan SMS berantai berjaya disebarkan kerana menggunakan taktik "menjerat" pembacanya dengan "ancaman" (contohnya terima nasib buruk jika tidak disebarkan) dan "ganjaran" (dapat rezeki dsb jika disebarkan kepada ramai orang). Mereka yang kurang berfikir panjang (dan yang inginkan "ganjaran duniawi") terus menyebarkannya tanpa menyelidik terlebih dahulu.

Ada pula yang meletakkan pesanan Rasulullah SAW: "Sampaikanlah walaupun satu ayat" bertujuan agar si pembaca akan terus sebarkan berita itu "kerana menyahut seruan Rasulullah SAW" tapi sayangnya si pembaca tidak siasat terlebih dahulu kesahihan berita yang dikongsikan itu. Inilah antara "trend" yang kita lihat berlaku, tapi segelintir orang masih tidak sedar bahawa itu hanyalah tipudaya yang dimainkan oleh musuh-musuh Islam.

Jika sesuatu itu sudah dikenalpasti sebagai berita benar, dari sumber yang boleh dipertanggungjawabkan dan ianya difikirkan bermanfa'at, maka bolehlah disebarkan, tapi tidaklah semestinya kita yang turut menyebarkannya. Sama-samalah kita berhenti dari menyebarkan sebarang berita bohong atau yang berunsur fitnah, walaupun kita sebenarnya berniat baik.

Apa pun, segala yang telah berlaku ada hikmahnya. Umat Islam akan lebih berhati-hati, akan lebih berusaha mengkaji, dan akan berusaha mengenalpasti musuh-musuh yang ada di sekeliling serta segala tipudaya mereka itu. Kewujudan "pakatan rahsia" untuk memberi orang-orang Islam "makan kotor" dan "makan racun" dsb tidaklah dapat dinafikan, maka jadikanlah itu semua sebagai peringatan kepada kita. Sediakan payung sebelum hujan.

_________________________________

Semoga Allah SWT merahmati kita semua.

سبحان الله وبحمده سبحان الله العظيم

Susunan: Hibatullah Yusof Al-Haj

9 Komen:

mknenye kod yg di kaitkn ngn babi tu tdk bnar la yer

ya, trend orang kita, terlalu cepat menghebahkan cerita-cerita yang nampak seperti hot, ttp hakikatnya tidak benar. Jadi berhati-hati la ya. apa pun terima kasih kepada saudara hibatullah kerana menulis~ =)

Ini bukan palsu. Saya minta sesiapa yang mampu, untuk menjelaskan.
Kabarnya, perkataan gelatin sudah tidak lagi digunakan, diganti dengan perkataan gluten. Katanya, cuba semak-semak, di label-label bungkusan. Tetapi, maksudnya kekal. Gluten=gelatin. Tapi bukan semua gelatin haram, sebab ada yang diperbuat daripada tumbuhan. Tidak dinafikan banyak yang diragui, kerana berasal dari babi. Cuma nak bagi tahu, perkataan gelatin dah diganti dengan perkataan gluten. Den.

waah..mmg harus hati2 dgn setiap info yg bermain2 di media atau di mulut2 sekarang. Fitnah mmg berleluasa, tandanya akhir zaman. Astaghfirullah..



NEW ARRIVAL !!! BATIK THAI LATEST DESIGN IN THE HOUSE!

salam, bagaimana kalau benda tu disampaikan oleh badan seperti yapiem dan persatuan pengguna islam.mengenai kod2 itu maklumat yang saya dapat adalah daripada badan2 tersebut .so bagaimana adakah itu juga maklumat palsu

Tanpa Nama says: 25 Oktober 2011 9:30 PTG

Ini bukan palsu. Saya minta sesiapa yang mampu, untuk menjelaskan.
Kabarnya, perkataan gelatin sudah tidak lagi digunakan, diganti dengan perkataan gluten. Katanya, cuba semak-semak, di label-label bungkusan. Tetapi, maksudnya kekal. Gluten=gelatin. Tapi bukan semua gelatin haram, sebab ada yang diperbuat daripada tumbuhan. Tidak dinafikan banyak yang diragui, kerana berasal dari babi. Cuma nak bagi tahu, perkataan gelatin dah diganti dengan perkataan gluten. Den.


salam...untuk pengetahuan saudara gluten adalah salah satu bahan asli yang sememangnya hadir dalm bahn seperti tepung. gluten sangat2 menbantu dlm proses pembuatan roti dan kek serta biskut...ana cadangkan spy cari by google 'gluten'...gluten dan gelatin x prnah sama sebab gelatin selalunyer dari haiwan dan gluten dari tumbuhan..

Dr amjad khan tu wujud. Dia ex husband pd Dr Aafia Siddique yg di tangkap & di seksa oleh US.Sekadar share the info

kepada tanpa nama 25 Oktober 2011 9:30 PTG... kenyataan anda amatlah salah sama sekali. mohon rujuk google (sekurang-kurangnya) sebelum memberitahu gelatin itu gluten. dua benda ini adalah tak sama dari segi rupa dan fungsi. gelatin berasal dari tulang haiwan berfungsi sebagai gel manakala gluten berasal dari tumbuhan (gandum) untuk menguatkan struktur roti.

Catat Ulasan

Pada pendapat anda?

Perjalanan

Tembusi Petra, Jordan Slideshow: BenTaleb’s trip was created by TripAdvisor. Create a free slideshow with music from your travel photos.
Sabda Baginda SAW ; "Ketahuilah ia (Dajjal) berada di laut Syam atau laut Yaman.. akan datang dari arah timur (lalu menunjukkan dengan tangan baginda).."[Riwayat Muslim]. Daripada Abi Bakr al-Siddiq r.a, sabda Baginda SAW, "Dajjal akan muncul ke bumi dari arah timur bernama KHURASAN." [Riwayat al-Tirmizi]. Daripada Anas bin Malik r.a, sabda Baginda SAW, "Dajjal akan keluar dari kota Yahudi ISFAHAN (Khurasan, IRAN) bersama 70,000 penduduk ISFAHAN". [Fath al-Rabbani Tartib Musnad Ahmad. Ibn Hajar berkata : "Sahih"]. Ibn Kathir berkata, Dajal pada mulanya akan muncul dari ISFAHAN dari sebuah kota Yahudi [al-Nihayah fi al-Fitan wa al-Malahim]. ISFAHAN adalah sebuah bandar terbesar YAHUDI di Iran dan pusat loji nuklear Iran pada masa kini.