JTR mengalu-alukan tuan puan untuk membaca tulisan dalam blog ini bagi manfaat tuan puan

Rabu, 22 Julai 2009

Posted by Abu Hannan On 11:19:00 PG No comments

Festival Pahala Ekstra Vaganza Bulan Rejab Kembali!!
Oleh: Abu Hannan Mohammad Sufian Bin Talib
Graduan Dip al-Syariah KIASBatu Anam, Segamat Johor
4 Julai 2009. 11.52 p.m

p/s: Berhati-hati dengan hadith-hadith yang menjadi modal ustaz-ustaz di surau dan di masjid seluruh negara.

Dari hari ke sehari, bulan ke bulan, tahun ke setahun, penerangan dan dakwah telah disampaikan kepada masyarakat bertujuan bagi membuka mata kepada pengamalan sesuatu ibadah berdasarkan sunnah nabi yang benar-benar diiktiraf oleh Allah. Malah sehingga sekarang dakwah masih terus giat dilakukan bagi tujuan tersebut. Walaubagaimana pun, marilah sama-sama kita berdoa agar masyarakat Islam khususnya di Malaysia dan di seluruh dunia mendapat hidayah serta beramal dengan sunnah Rasulullah s.a.w dengan cara yang tepat.

Sedikit pengalaman

Beberapa minggu yang lepas, penulis berkunjung di sebuah masjid di negeri Johor bagi menunaikan solat Fardhu Maghrib seterusnya mendengar kuliah maghrib pada malam itu. Penulis sendiri telah diingatkan oleh seorang ustaz penceramah pada malam itu mengenai akan masuk bulan Rejab iaitu pada keesokan harinya yang mana penulis sendiri terlupa. Maka tajuk kuliah pada malam itu ialah, Kelebihan Beramal Di Dalam Bulan Rejab yang mana setiap salinan helaian diberi kepada lebih kurang 8 orang pendengar pada ketika itu termasuk penulis sebagai rujukan. Pembaca yang faham sudah tentu tahu modal apa yang tertulis di dalamnya. Apa lagi kalau bukan hadis-hadis dhaif dan palsu paling mengarut pernah didengari oleh penulis sendiri. Penulis mengikuti kuliahnya sehingga tamat tanpa sempat memberi beberapa soalan kerana tiada ruang waktu untuk sesi soal jawab disediakan. Apapun, penulis membawa helaian tersebut pulang ke rumah untuk di semak semula di dalam Maktabah Syamilah mengenai status hadis serta membaca semula artikel-artikel yang pernah ditulis oleh ustaz-ustaz mengenai tokok tambah dan pendustaan terhadap Rasulullah mengenai kelebihan bulan Rejab. Kalau penulis boleh bagi tahu, terdapat 20 hadis di dalam helaian tersebut berkaitan kelebihan berpuasa disetiap hari pada bulan tersebut.

Lucu

Salah satu kaedah untuk mengenali status sesuatu hadis itu sama ada ianya dhaif atau maudhu ialah: ganjaran amalan dilakukan yang tertulis di dalam hadis tersebut tidak setaraf atau setimpal dengan perlakuannya. Atau lebih mudah dengan perkataan, buat sikit dapat banyak. Maaf jikalau penulisan tidak terlalu ilmiah. Inilah terjadi kepada hadith-hadith yang disampaikan oleh ustaz tersebut. Sangat mengecewakan, menyedihkan dan ianya sangat memalukan. Memalukan kerana beliau adalah seorang ustaz tetapi berceramah menggunakan hadith-hadith dhaif dan palsu semata-mata. kecewa kerana beliau diiktiraf sebagai seorang ustaz oleh masyarakat setempat. Sedih pula kerana ketujuh-tujuh pendengar kuliah serta ahli qaryah di sekitar masjid mendengar, mengangguk dan mungkin akan beramal hasil dari penyampaian hadith-haith tersebut. Semoga Allah mengampuni hamba-hamba-Nya yang tidak mengetahui. Apa yang menjadikan penulis berasa lucu dan pelik ialah apabila penulis membaca beberapa hadith yang menyatakan kelebihan berpuasa dari hari pertama hingga hari yang seterusnya. Bunyinya seperti ini; puasa sehari pada bulan Rejab mendapat syurga yang paling tinggi (Firdaus)-al-hadith, puasa dua hari dilipatgandakan pahalanya-al-Hadith, Puasa tiga hari pada bulan Rejab, dijadikan parit yang panjang yang menghalang dia ke neraka (panjangnya setahun perjalanan)-al-hadith. Terdapat banyak lagi, tetapi cukuplah untuk penulis buktikan kelucuan dan perkara pelik diantara mereka yang mendakwa hadith seperti di atas. Jika anda berfikir sejenak, manakah yang anda akan lebih pilih diantara hari-hari puasa seperti di atas? Bagi penulis, penulis hanya akan berpuasa dengan sepenuh hati satu hari sahaja dan tidak perlu bersusah-susah berpuasa sehingga tiga atau lebih hari kerana ganjarannya berpuasa satu hari di bulan rejab sudah memadai untuk penulis menuju ke syurga paling tinggi iaitu syurga firdaus. Berfikirlah, kalaulah berpuasa satu hari sudah menyelamatkan kita dari neraka, mengapa perlu ada lagi puasa-puasa yang lain. Tidak perlu berpuasa pada hari kedua kerana penulis telah mendapat syurga firdaus juga tidak perlu puasa pada hari ketiga kerana penulis telah berjaya mendapatkan syurga firdaus dan tidak perlu lagi parit yang menghalang dari neraka. Fikirkan-fikirkanlah, adakah satu hadith nabi yang keluar dari mulut Nabi yang begitu lucu dan boleh dipertikaikan ganjarannya malah dijadikan satu bahan mainan?

Berikut penulis sertakan kata-kata dan pendapat ulama-ulama muktabar mengenai hadith-hadith kelebihan beramal dalam bulan Rejab:

Bulan Rejab adalah antara salah satu bulan yang termasuk di dalam bulan-bulan yang suci. Dinamakan dengan Rejab bersempena dengan penghormatan terhadapnya di zaman jahiliyyah dengan tidak melakukan sebarang peperangan di dalam bulan ini. (Al-Razi, Mukhtar al-Sihah (Bierut: Muassah al-Risalah, 2001), m/s 215) ntara amalan-amalan yang dilakukan oleh umat Islam dalam bulan Rejab ini yang tidak menepati sunnah Rasulullah saw ialah: 1) Menghidupkan malam ke-27, dan dinamakan dengan malam al-Isra wa al-Miraj. Sememangnya tidak dapat dinafikan bahawa peristiwa al-Isra wa al-Miraj merupakan salah satu daripada peristiwa besar dan penting di dalam sejarah Islam. Ianya bukti kepada kebesaran Allah swt dan kebenaran Nabi Muhamad saw serta risalah yang dibawa oleh Baginda.
Tersebar luas di kalangan umat Islam bahawa peristiwa agung ini berlaku di malam dua puluh tujuh di bulan Rejab. Maka sebahagian besar umat Islam menyambut dan menghidupkan malam ini dengan amalan-amalan yang khusus dengan mengharapkan fadhilat-fadhilat tertentu. Tetapi pendapat ini adalah tidak tepat sepertimana yang disebut oleh Syiekh Abdullah bin Abd al-Aziz bin Baz: Dan malam ini yang dikatakan berlaku padanya peristiwa al-Isra wa al-Miraj, tidak ada satu hadith sahih pun yang menyebut tentang tarikh peristiwa ini secara khusus, dan semua pendapat yang menyebut tentang tarikh berlakunya peristiwa ini secara khusus adalah tidak thabit daripada Rasulullah saw di sisi ulamak hadith, dan kepada Allah jualah diserahkan segala hikmah disebalik kerahsiaan ini kepada manusia, dan walau sekiranya terdapat hadith sahih yang menjelaskan tentang perkara ini, tetap juga tidak dibenarkan umat Islam untuk menghidupkan malam ini dengan amalan-amalan yang khusus, serta tidak harus untuk menghidupkannya dengan sebarang perayaan kerana Rasulullah saw dan para sahabat r.a tidak pernah merayakannya dan tidak melakukan sebarang amalan yang khusus. Sekiranya menghidupkan atau merayakan malam ke-27 ini amalan yang disyariatkan, semestinya Nabi saw akan menunjukan panduannya sama ada dengan kata-kata atau perbuatannya, dan sekiranya amalan ini pernah dilakukan oleh Baginda saw, semestinya akan diketahui dan masyhur serta akan disampaikan oleh para sahabat ra kepada kita. (Abdullah bin Abd al-Aziz bin Baz, al-Tahzir min al-Bida, cetakan ke-3, Uni. Islam Madinah, m/s 7). 2)
Solat Raghaib Solat ini dilakukan berdasarkan kepada satu hadith maudhu yang diriwayatkan oleh Anas bin Malik ra, katanya: Telah bersabda Rasulullah saw: Rejab bulan Allah, Syaban bulan-ku, dan Ramadhan bulan umatku dan tidak ada seorang pun yang berpuasa pada hari Khamis yang pertama dalam bulan Rejab kemudian melakukan solat diantara waktu Maghrib dan Atamah (waktu sepertiga awal malam), iaitu dilakukan pada malam Jumaat sebanyak dua belas rakaat, dibaca pada setiap rakaat surah al-Fatihah sekali dan surah al-Qadr tiga kali, dan surah al-Ikhlas sebanyak dua belas kali, dan diselangi setiap dua rakaat dengan salam, dan apabila telah selesai, ia berselawat ke atasku sebanyak 70 kali, kemudian membaca: (Allahumma salli ala Muhammadin Nabiy al-Ummiy wa ala alihi), kemudian sujud dan membaca: (Subbhuhun Quddusun Rabbu al-Malaikatu wa al-Ruh) sebanyak 70 kali, kemudian ia angkat kepalanya dan kemudian membaca: (Rabbi ighfir warham watajawaj amma talamu innaka anta al-azizu al-adzim) sebanyak 70 kali, kemudian ia sujud kali kedua dan membaca seperti bacaan di sujud pertama, kemudian ia mohon kepada Allah segala hajatnya, nescaya akan ditunaikan. Bersabda Rasulullah saw lagi: Dan demi diriku yang di tangan-Nya, tidak ada seorang hamba pun, lelaki mahupun perempuan yang mengerjakan solat ini melainkan akan diampunkan Allah sekelian dosanya, walau pun seperti buih di lautan dan sebanyak dedaun di pohonan, dan ia akan dapat memberi syafaat pada hari Qiamat untuk 700 orang di kalangan kaum keluarganya)) (Diriwayatkan oleh Ibn al-Jauzi, di dalam kitabnya al-Maudhu at, jilid 2, m/s 124-125). Seterusnya Ibn al-Jauzi menyebut: ((Hadith ini adalah maudhu dan dusta ke atas Rasulullah saw, di dalam nya terdapat seorang rawi yang bernama Ibn Jahdham yang terkenal dengan dusta, dan aku mendengar guruku; Abd al-Wahab berkata: Para rawinya majhul (tidak dikenali) dan telah disemak tentang peribadi mereka ini di dalam semua kitab tetapi tidak ku temui tentang mereka).
Al-Imam al-Syaukaniy rh juga menyebut di dalam kitabnya: al-Fawaid al-Majmu ah fi al-Ahadith al-Maudhuah: ((Hadith ini adalah maudhu dan perawinya adalah majhul (tidak dikenali), dan solat Raghaib yang masyhur ini telah sepakat para ulamak bahawa ia adalah maudhu)). Setelah kita mengetahui tentang kedudukan hadith yang menyebut tentang solat Raghaib ini, marilah kita melihat apakah pandangan para ulamak tentang hukum mengerjakan solat tersebut. Imam al-Nawawi al-Syafie (w 676H) berkata: Sesungguhnya ia adalah bid ah yang ditegah di antara bid ah-bid ah yang sesat, dan padanya terdapat pelbagai percanggahan yang jelas, Allah memerangi mereka yang mencipta dan mereka-reka solat ini, dan para imam telah menulis pelbagai penulisan yang bernilai dan bermutu yang menyebut tentang keburukannya, kesesatan orang yang mengerjakan sembahyang ini, dan yang melakukan bid ah ini, serta dalil tentang kejelekan, kebatilan serta kesesatan orang yang mengamalkannya adalah terlalu banyak dan tidak terhitung. (Al-Nawawi, al-Minhaj Syarah Sahih Muslim, (Bierut: Dar al-Marifah, cetakan ke-7, 2000), jilid 8, m/s 262. Al-Imam Ibn Taimiyah (w 728 H) juga menyanggah pendapat tentang kewujudan solat ini dengan berkata: Solat ini (Raghaib) ini tidak dilakukan oleh Rasulullah saw dan tidak pula oleh seorang pun dikalangan para sahabat Baginda, tabiin dan para imam kaum Muslimin, dan Nabi saw tidak menggalakkannya serta tidak terdapat seorang pun dikalangan ulamak salaf dan imam-imam yang menggalakannya dan mereka tidak pernah menyebut akan adanya keutamaan-keutamaan yang khusus bagi malam ini. Hadith-hadith yang menyebut mengenainya adalah dusta dan maudhu dengan sepakat ahli ilmu, maka oleh kerana itu ahli-ahli tahqiq mengatakan bahawa solat tersebut adalah makruh, bukan sunat)). (Ibn Taimiyah, Majmu al-Fatawa, 1/149) Menurut al-Hafiz Ibn Rejab pula: Solat ini adalah bidah di sisi jumhur (kebanyakan) ulamak, dan di antara mereka yang menyebut tentang perkara ini adalah di kalangan ulamak yang terkemudian seperti Abu Ismail al-Haruwi, Abu Bakar ibn al-Samaniy, Abu al-Fadhl ibn Nasir, Abu al-Farj ibn al-Jawzi dan yang lain lagi, dan perkara ini tidak disebut oleh ulamak yang awal disebabkan ianya hanya muncul selepas daripada zaman mereka, dan yang terawal timbulnya perkara ini ialah selepas 400 tahun, maka sebab itulah golongan ulamak yang awal dan terdahulu tidak mengetahuinya dan tidak membincangkannya (Ibn Rejab, Lataif al-Ma arif, m/s 228) Terdapat ramai lagi dikalangan ulamak yang membincangkan tentang hukum solat Raghaib ini. Kesimpulan yang dapat dibuat daripada pendapat-pendapat mereka semuanya menafikan kewujudan solat ini dan menganggap ia sebagai salah satu bid ah (ibadat yang direka-reka) yang amat ditegah dan tidak boleh mengamalkannya kerana ianya tidak thabit daripada Rasulullah saw mahupun para sahabat ra serta al-tabiin.. 3) Berpuasa penuh di bulan Rejab atau sebahagiannya dengan menganggap ianya mempunyai fadhilat yang khas. Sesetengah daripada umat Islam akan berpuasa di bulan ini sepenuhnya atau sebahagainya dan mereka menganggap puasa ini mempunyai kelebihan dan fadhilat yang khusus. Tetapi malangnya, ganjaran atau kelebihan yang khas bagi mereka yang melakukan amalan ini tidak bersumberkan daripada al-Quran atau hadith-hadith yang sahih. Bahkan ianya diambil daripada hadith-hadith yang maudhu (palsu) dan yang lebih malang lagi hadith-hadith ini disebarkan oleh golongan-golongan agama atau ustaz-ustaz kepada masyarakat Islam samada di dalam kuliah-kuliah mereka atau melalui penulisan.
Antara hadith-hadith maudhu yang tersebar luas mengenai fadhilat puasa di bulan Rejab ini ialah: 1. Ibnu al-Jawzi menyebutkan dari riwayat Muhamad bin Abdul-Baqi dari Abu Bakr Muhamad bin al-Hassan al-Naqqasy, dari Abu Said r.a bahawa Rasulullah saw bersabda: "Rejab adalah bulan Allah, Syaban bulanku dan Ramadhan bulan umatku, maka barangsiapa yang berpuasa bulan Rejab dengan penuh keimanan dan mengharapkan pahala dari Allah, maka ia wajib mendapat keredhaan Allah Yang Maha Agung dan ditempatkannya di Syurga al-Firdaus yang tertinggi. Sesiapa yang berpuasa dua hari dari bulan Rejab maka baginya pahala dua kali ganda, timbangan tiap-tiap ganda bagaikan bukit-bukit di dunia. Barangsiapa yang berpuasa tiga hari dari bulan Rejab maka Allah menjadikan antaranya dan Neraka sebuah parit yang panjangnya setahun perjalanan. Barangsiapa yang berpuasa empat hari dari bulan Rejab maka ia akan diselamatkan dari bala, gila, kusta, sopak, fitnah al-Masih al-Dajjal dan dari azab kubur."Ibnu al-Jawzi telah menghukum hadith ini dengan maudhu.
2. Ibnu Shahin meriwayatkan dari Ali r.a dari Harun bin Antarah bahawa Rasulullah saw bersabda: "Sesungguhya bulan Rejab adalah bulan yang agung, maka barangsiapa yang berpuasa sehari dari bulan Rejab nescaya Allah menuliskan baginya puasa seribu tahun. Siapa yang berpuasa dua hari dari bulan Rejab maka Allah menuliskan baginya puasa dua ribu tahun. Siapa yang berpuasa tiga hari dari bulan Rejab maka Allah menulis baginya puasa tiga ribu tahun" Menurut Ibnu Iraq: Hadith ini adalah maudhu tanpa syak lagi. Harun bin Antarah pula disi Ibnu Hibban adalah seorang pereka hadith.
3. Diriwayatkan daripada Ali bin Abu Talib r.a bahawa Rasulullah saw bersabda: "Aku dibangkitkan sebagai Nabi pada 27 Rejab, maka barangsiapa yang berpuasa pada hari itu dan ia berdoa sewaktu berbuka puasa, maka puasa itu menjadi kifarat baginya selama sepuluh tahun". Hadith ini telah disebut oleh al-Hafidz Ibnu Hajar dari kitab Fawaid susunan Abu al-Hassan bin Shakhr dengan sanad yang batil. Demikianlah antara contoh sebahagian kecil daripada hadith-hadith palsu yang tersebar dikalangan masyarakat Islam mengenai fadhilat puasa di bulan Rejab ini. Masih terdapat banyak lagi hadith-hadith palsu lain mengenai fadhilat puasa di bulan ini yang sesetengah daripada fadhilat tersebut tidak dapat diterima oleh akal yang sejahtera, apatah lagi ianya bercangggah dengan kaedah dan prinsip asas agama. Al-Hafiz Ibn Hajar di dalam menyentuh perkara ini berkata: Tidak terdapat hadith-hadith yang boleh dijadikan hujah yang menyebut tentang fadhilat khusus bulan Rejab, atau fadhilat berpuasa (sepenuhnya) di bulan ini, atau berpuasa sebahagiannya, atau menghidupkan malamnya yang khusus. (Ibn Hajar, Tabyin al-Ajab fi ma warada fi Fadhl Rajab, m/s 23). Sayyidina Omar al-Khattab melarang orang berpuasa dibulan ini dan beliau pernah memukul tangan orang yang tidak mahu makan disebabkan berpuasa di bulan Rejab. (al-Suyuti, al-Amr bi al-Ittiba wa al-nahyu an al-Ibtida, (Bierut: Dar al-Kutub al-Ilmiyah, cet.1, 1988), m/s 63). Al-Imam Al-Syawkaniy pula menyebut di dalam kitabnya al-Fawaid: ((Dalam satu risalahnya Ali bin Ibrahim al-Athar berkata: Apa yang diriwayatkan mengenai keutamaan puasa Rejab semuanya maudhu dan dhaif tidak mempunyai sumber. Katanya lagi: Abdullah al-Anshari tidak berpuasa Rejab dan beliau melarangnya dan berkata: Tidak ada satu hadith pun yang sahih dari Nabi saw mengenainya)). (Al-Syawkaniy, al-Fawaid al-Majmuah, m/s 440).
Selain daripada amalan yang disebutkan ini, terdapat lagi amalan khusus lain yang disebarkan seperti amalan membaca apa yang disebut sebagai Istighfar Rejab. Disebutkan di antara fadhilatnya ialah sesiapa yang menulis atau menggantung atau membawa atau membaca istighfar Rejab maka ia akan mendapat pahala sebanyak 80, 000 pahala para Nabi. Terdapat juga sesetengah umat Islam yang menunaikan umrah pada bulan ini dengan menganggap ianya mempunyai fadhilat yang khusus jika dilakukan pada bulan Rejab.
Demikianlah sebahagian amalan yang biasa dilakukan oleh umat Islam di dalam bulan Rejab ini yang tidak bersumberkan dari Rasulullah saw. Persoalan yang mesti diulang fikirkan lagi adakah amalan-amalan tersebut akan diterima oleh Allah dan mendapat ganjarannya?. Atau ianya tidak mendapat apa-apa kecuali penat dan letih sahaja. Semoga Allah swt mengampunkan kesalahan yang dilakukan di atas kejahilan kita. Marilah kita bersama-sama untuk membenteraskan kegiatan penyebaran hadith-hadith palsu di kalangan umat Islam. Pastikan ibadah yang kita lakukan benar-benar menepati sunnah Rasulullah saw dan diiringi dengan keikhlasan kepada Allah swt.

0 Komen:

Catat Ulasan

Pada pendapat anda?

Perjalanan

Tembusi Petra, Jordan Slideshow: BenTaleb’s trip was created by TripAdvisor. Create a free slideshow with music from your travel photos.
Sabda Baginda SAW ; "Ketahuilah ia (Dajjal) berada di laut Syam atau laut Yaman.. akan datang dari arah timur (lalu menunjukkan dengan tangan baginda).."[Riwayat Muslim]. Daripada Abi Bakr al-Siddiq r.a, sabda Baginda SAW, "Dajjal akan muncul ke bumi dari arah timur bernama KHURASAN." [Riwayat al-Tirmizi]. Daripada Anas bin Malik r.a, sabda Baginda SAW, "Dajjal akan keluar dari kota Yahudi ISFAHAN (Khurasan, IRAN) bersama 70,000 penduduk ISFAHAN". [Fath al-Rabbani Tartib Musnad Ahmad. Ibn Hajar berkata : "Sahih"]. Ibn Kathir berkata, Dajal pada mulanya akan muncul dari ISFAHAN dari sebuah kota Yahudi [al-Nihayah fi al-Fitan wa al-Malahim]. ISFAHAN adalah sebuah bandar terbesar YAHUDI di Iran dan pusat loji nuklear Iran pada masa kini.